Tuesday, June 15, 2010

Dilema Budak Baru


Mata Pena terasa pedih. Sekejap-sekejap dia jegilkan mata. Sekejap-sekejap dia pejamkannya pula. Sesekali dia menggosok-gosok mata yang mula berair.

Lima minit kemudian, Pena berhenti menaip dan bersandar malas pada kerusi. Dia hela nafas panjang-panjang dan hembusnya lambat-lambat. Punggungnya mula terasa kebas di sebelah kanan dan kiri. Sendi-sendinya pula terasa sakit di sana-sini.

'Aduhai' keluh Pena.

Sempat juga Pena pandang sekeliling. Suara manusia bercampur-campur dengan deringan telefon dan bunyi ketukan jari-jemari pada keyboard menjadikan suasana hingar-bingar. Semua orang punya aktiviti masing-masing. Ada yang sedang menulis berita. Ada yang membuat homework mengkaji latarbelakang sesuatu isu. Ada yang sedang bercakap dalam telefon. Ada juga seorang dua yang kusyuk membaca suratkhabar.

Pena kembali menghadap komputer. Ditenungnya monitor komputer lama-lama. Huruf-huruf yang tersusun berbaris-baris seakan-akan bergerak-gerak. Melompat-lompat hendak keluar dari monitor.

Dia tarik nafas sekali lagi dan kali ini hembus cepat-cepat.

Baru Pena tahu. Bukan senang rupanya hendak menulis satu-satu berita. Ia perlu fakta yang sahih. Ia perlu kata yang tepat. Struktur ayatnya pula perlu disusun ringkas dan padat.

"Jangan salah eja. Itu pantang yang paling utama sekali!" Pesan bosnya suatu ketika dulu.

Bagi Pena, ejaan bukan masalahnya. Ejaan hanya perlukan ketelitian. Sebelum dihantar masuk ke dalam 'basket' untuk disemak penolong editor, dia hanya perlu baca dan semak sekali lagi berita yang ditulis untuk elakkan kesalahan ejaan.

Bagi Pena masalah dia yang sebenar ialah untuk mempelajari dan menyerap gaya penulisan atau housestyle Utusan Malaysia. Ia mencabar kerana 100% lari daripada gaya penulisan dia yang sewel dan gila-gila. Ayat-ayat berita perlulah bersifat pasif. Selain itu, bukan semua perkataan boleh digunakan sewenang-wenangnya. Malah, ada perkataan yang langsung tidak diguna dalam penulisan berita walaupun perkataan itu lazimnya disebut dan digunapakai setiap hari.

Pendek kata, menulis berita ada seninya.

Hari ini, cabarannya Pena rasa berganda. Lebih sukar dari memahamkan kandungan RMK-10 yang berjela-jela panjangnya.

Pagi-pagi buta lagi dia sudah tercegat di hadapan Hotel Renaissance untuk menghadiri Konvensyen Sumber Tenaga Biojisim. Kali ini dia perlu jadi pelajar kejuruteraan biokimia. Dia perlu fahamkan konsep biojisim dan kelestariannya.

Balik ke office, dia perlu fahamkan teks ucapan Menteri Tenaga, Teknologi Hijau dan Air (KeTHHA) serta estrak intipati utama ucapannya pula. Kemudian dia perlu terjemahkan ucapan itu daripada Bahasa Inggeris ke Bahasa Melayu dengan perkataan yang senang untuk orang awam faham. Dan susun sepadat-padatnya. Dan hias secantik-cantiknya.

5.15 petang! Sempat pula Pena menjeling sekilas masa yang terpapar di bahagian bawah sebelah kanan skrin.

45 minit lagi sebelum pukul 6. Entah kenapa, semangatnya langsung berkobar-kobar selepas melihat jam. Terus sahaja Pena betulkan duduk - tegak 90 darjah. Dan sambung tugasnya - menulis berita.

Sebenarnya Pena mengarang berita tentang 'biojisim' itu sejak dari pukul 12 lagi. Dia belum sempat lunch. Dia cuma harapkan tenaga daripada sisa-sisa sarapan yang masih belum dihadam di dalam perutnya.

Ah, Pena tak kisah!

Dia peduli apa perutnya lapar atau tidak. Yang penting, dia mesti habiskan kerjanya sebelum pukul 6. Kemudian keluar merokok. Kemudian duduk melangut tunggu penolong editor semak berita. Kemudian balik. Yay!

Di situ, waktu kerja mereka ialah dari pukul 10 pagi hingga 6 petang. Tetapi ia adalah perkara yang sangat luar biasa andai seseorang wartawan itu berjaya pulang tepat pukul enam. Rata-ratanya hanya dapat pulang selepas pukul tujuh. Segelintir pula, pukul 9 atau 10 malam.

"Pena, kau tolong buat press release ni!" Sapa seseorang dari belakangnya sambil menghulurkan helaian kertas bersaiz A4.

Pena tidak menoleh. Sebaliknya mencapai helaian kertas yang dihulurkan dengan muka ketat.

Dia sedar, dia adalah segelintir yang akan balik pukul 9 atau 10 malam nanti.

4 comments:

Sofi said...

budak baru .. selalulah kene buli huhuhu

Joey said...

good luck ngan keja baru..

one step ahead now :)

ejard equado said...

selamat maju jaya!

Indra said...

semangat! semangat!

bese la.. baru lagi.. lots of things kene blaja..

nanti kalu da otai, senang je sumer2 tu..

Ratings and Recommendations by outbrain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails