Sunday, May 23, 2010

Guruku


"Awak boleh jadi wartawan"

Penulis kurang pasti sudah berapa lama dia tercegat di situ. Bersandar di dinding, memeluk tubuh dan memerhati gelagat penulis. Dan penulis juga kurang pasti hendak memberi reaksi yang bagaimana terhadap sapaan dia.

Jadi penulis hanya mendongak memandangnya beberapa saat, tersenyum lawa, tunduk dan kembali melakukan kerja-kerja menulis.

"Cepat betul awak mencatat. Kagum saya tengok awak, Pena. Saya gembira awak ikut dan buat apa yang saya ajar. Catat poin-poin penting dulu. Kemudian buat draf. Buat rangka. Dan yang buat saya tambah kagum, hasilnya pun bagus. Seronok dibaca."

Kembang benar lubang hidung penulis mendengarnya.

"Kalau diasah betul-betul, awak ada potensi untuk jadi penulis yang hebat"

Lubang hidung penulis 'menten' kembang. Kepala mula besar.

"Awak tak nak jadi wartawan?"

Kali ini anak tekak penulis yang mengembang.

Wartawan? Erkk!

"Jadi wartawan tak glamorlah! Saya nak jadi doktor, Cikgu"

"Eh, bukan ke hari tu kau cakap nak jadi arkitek?" Tegur Nuar yang duduk di meja sebelah.

"Err,."

Cikgu Syuk tertawa kecil.

"Si Pena ni memang macam ni, Cikgu! Macam lalang. Tak tetap pendirian langsung!"

Ya. Memang benar penulis seperti lalang. Jika ditanya tentang cita-cita, jawapan penulis sentiasa berubah-ubah. Hari ini ingin jadi doktor, besoknya bertukar jurutera. Lusa peguam. Tiba-tiba tulat berangan untuk jadi juruterbang pula.

Ketika itu penulis baru berusia 13 tahun, dan baru beberapa bulan bergelar pelajar tingkatan satu. Di usia 13 tahun, secara rasminya penulis sudah layak digelar remaja. Tetapi penulis kira minda penulis masih berada di alam kanak-kanak riang ribena. Tidak ada halatuju. Tidak bermatlamat dan tidak berpendirian tetap. Penulis hanya ingin yang seronok-seronok sahaja. Jadual harian penulis; bermain di asrama, bermain di kelas dan bermain di mana-mana sahaja. Bagi penulis, biarlah masa depan tercorak dengan sendirinya tanpa perlu kita merancang terlebih dahulu.

Dalam penulis seronok-seronok dan leka menikmati alam remaja, tahun itu tetap menjadi tahun yang gemilang untuk penulis. Penulis cemerlang dalam hampir semua subjek dan berjaya menempatkan diri di ranking pertama kelas. Bertambah-tambahlah sayang Cikgu Syuk pada penulis.

Ketika itu juga, baik benar dia melayan penulis. Tak berwang, dihulurnya wang. Tak bersarapan dibelinya sarapan. Tak berteman diajaknya bersembang. Sedang elok berjalan, dipelawanya tumpang. Oh, penulis rasa sangat bahagia menjadi pelajar kesayangan guru Bahasa Melayu kelas kami itu.

Cikgu Syuk pernah pesan, untuk jadi pelajar yang cemerlang, penulis perlu tetapkan matlamat hidup mulai dari sekarang. Bila sudah ada matlamat dan hala tuju, kita tidak akan buang masa dan sentiasa berusaha mengejar apa yang diinginkan. Penulis angguk tanda faham. Jadi penulis tetapkan, cita-cita penulis mulai dari saat itu ialah untuk menjadi seorang doktor pakar bedah dan penulis akan jadikan cita-cita itu sebagai realiti suatu hari nanti.

Cikgu Syuk juga ada pesan, pemikiran penulis masih bersih tanpa noda. Jadi jangan sekali-kali terjebak dalam budaya songsang di asrama. Katanya, hidup di asrama, yang pelajarnya lelaki semua, memang besar dugaannya. Penulis angguk juga walaupun kurang faham. Budaya songsang? Patutlah ada abang-abang senior yang tidak segan silu pegang-pegang tangan sesama sendiri di tempat awam!

Cikgu Syuk juga pesan, sentiasalah menulis dan mengarang walaupun tak disuruh kerana dengan cara itu ia akan mengasah minda dan bakat menulis yang ada dalam diri penulis. Ketika itu penulis betul-betul tak faham. Kenapalah orang tua itu beria-ia benar ingin penulis aktif dalam bidang penulisan. Penulis ingin jadi doktorlah!

Selepas beberapa bulan penulis rapat dengan Cikgu Syuk, ada juga kata-kata yang tidak enak untuk didengar singgah di telinga. Ada yang kata, penulis anak emas Cikgu Syuk. Bukan setakat anak emas, malah anak ikan emas. Ada yang kata bodi penulis sudah tergadai dek kerana budi. Dan ada yang pertikaikan seorang guru tidak sepatutnya pilih kasih dan fokus pada seorang pelajar sahaja. Tetapi penulis sedikit pun tidak ambil kisah. Biarlah. Sekurang-kurangnya ada orang ambil berat tentang penulis di sekolah. Dan syukur, Cikgu Syuk tidak pernah membuat perkara-perkara tidak senonoh terhadap penulis. Penulis yakin, cakap-cakap belakang tentang hobinya yang suka membela 'anak ikan' tidak benar sama sekali. Penulis yakin, dia memang ikhlas menjaga penulis.

Langit tak selalunya cerah. Hidup tak selalunya indah.

Tahun seterusnya, penulis bergelar pelajar tingkatan dua. Diri mula rasa sedikit gah. Sudah besar. Sudah punya junior di bawah. Perangai penulis pun mula berubah. Malangnya perubahan itu bukanlah perubahan yang positif. Lebih banyak buruk dari baiknya. Pelajaran terabai. Prestasi jatuh merudum. Matlamat yang ditetapkan semakin jauh hedak digapai.

Penulis dan Cikgu Syuk? Dia tidak lagi mengajar kelas kami. Jadi kami sudah mula jarang-jarang bersua.

"Saya tengok perangai awak dah lain sangat. Awak banyak berubah. Kenapa awak jadi macam ni? Pelajaran merosot. Bercampur dengan orang yang bukan-bukan. Buat benda tak elok. Langgar peraturan sekolah. Ini bukan Pena yang berwawasan, Pena yang saya kenal dulu!"

Ditempelak begitu oleh Cikgu Syuk pada suatu hari, penulis naik hantu. Entah di mana silapnya, di mana salah dia, buat kali pertama penulis rasakan Cikgu Syuk adalah seorang lelaki tua yang sangat suka menyibuk.

"Cikgu tak payahlah nak ambil tahu hal saya sangat! Rimaslah! Cikgu dah tak ajar saya. Apa kata cikgu ambil berat budak-budak form 1 yang cikgu ajar tu!"

Muka Cikgu Syuk mula merah.

"Lagipun, cikgu kan suka bela anak ikan yang jambu!!"

Kali ini muka Cikgu Syuk sudah merah padam.

Hubungan baik kami tamat di situ.

Sejak kejadian itu, penulis tidak pernah berbaik-baik semula dengan Cikgu Syuk. Dia juga tidak pernah berusaha untuk berbaik-baik dengan penulis. Kami akhirnya langsung tidak bertegur sapa sehinggalah penulis naik ke tingkatan 4. Kami juga tetap tidak bertegur sapa biarpun penulis sudah naik ke tingkatan 5 dan bakal tamat sekolah. Dek kerana ego, penulis langsung tidak terfikir untuk meminta maaf. Bagi penulis, kami berdua sudah berkerat arang berputus rotan.

Hari ini, sudah lapan tahun penulis meninggalkan bangku sekolah.

Kata orang, kita hanya mampu merancang. Tuhan yang menentukan. Memang cita-cita penulis ingin menjadi seorang doktor pakar bedah. Atau jurutera. Atau peguam. Atau juruterbang. Tetapi entah bagaimana, tidak ada satu pun kerjaya yang tersenarai dalam barisan kerjaya impian penulis, berjaya penulis capai.

Sebaliknya, kerjaya yang penulis fikir tidak glamor, tidak gah, kerjaya yang disaran oleh seorang bekas guru yang suka menyibuk suatu ketika dulu, bakal menjadi kerjaya penulis.

Bulan depan, penulis bakal bergelar seorang wartawan.


Nota Kaki Bercagu : Selamat Hari Guru kepada semua insan yang sentiasa mencurahkan ilmu kepada anak bangsa tanpa jemu. Terima kasih Cikgu Syuk. Ampunkan saya , halalkan makan minum saya dan yang paling penting, halalkan ilmu yang pernah cikgu curahkan.

4 comments:

Sofi said...

pena dapat keja baru? congrats!

effa said...

we never know what's gonna happen.

Yul@A.J.M.S.M said...

thats what we call fate..every single word is a pray especially word out from someone that older than you..anyway its nice to know u got the new job..hope you like it..enjoy your life with your story.can't wait to hear new story from you...
adios(-_^)

Penapenis said...

tengs semua.. harap sgt PP boleh catch up all the new things a.s.a.p pasal kerja baru ni, dalam batch kitorang, PP je takde related background and experience. I just follow my own instinct je masa ujian dan interview tu.

Ratings and Recommendations by outbrain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails